Selasa, 22 September 2015

BINTANG


Gue Krisna. Umur gue udah 22 tahun, tapi gue masih aja ngedekem di semester 5. Temen-temen gue aja udah pada jarang keliatan di kampus. Mereka kebanyakan lagi pada magang ama ada beberapa yang udah mau skripsi. Kalo lu mikir gue oon atau males kuliah, lu salah besar. Gue punya otak yang lumayan dan masalah kuliah gue kagak pernah absen kalo bukan karena hal-hal yang urgent. Gue pernah ngalamin kecelakaan yang lumayan hebat pas masih awal kuliah yang bikin gue harus cuti kuliah setahun. Untungnya kagak ada yang parah dengan otak gue, jadi gue masih sehat dan gak ngalamin amnesia ykayak di sinetron – sinetron. Gue kuliah di jurusan sosiologi. Gue masuk jurusan ini biar kagak banyak itung-itungannya, gue alergi sama angka, hahahaaaaa.
Gue dikenal ketus dan dingin sama orang. Bahkan ada yang bilang gue sombong. Sebenernya gue gak gampang akrab aja sama orang baru. Tapi walau demikian masih banyak tuh cewek yang ngejar-ngejar gue. Bukannya sombong, kata orang gue keren, cakep, cool, dan segala rupa yang keren-keren. Gue bersyukur dianugerahi fisik yang oke, kulit sawo matang, wajah kece dan badang tinggi menjulang nan atletis. Maklum aja gue emang hobi renang dari kecil. Tapi sampai sekarang gue emang lebih betah ngejomblo, selain lebih bebas gue belum nemu aja sosok yang bisa bikin hati gue bergetar.
Sekarang gue lagi perjalanan dari kampong gue ke Bandung, tempat gue kuliah. Maklum liburan panjang udah kelar dan lusa kampus dah mulai buka lagi (lu kira warung makan). Sebenernya lusa masih ospek anak baru, tapi gue udah ditelpon sama ibu kos kalo ada anak baru yang mau kos di tempat gue, lebih tepatnya kamar gue. Sebenernya agak males juga, tapi katanya anak baru ini dari luar jawa dan sore ini nyampe kos sementara ibu kos gue lagi pergi ke hajatan sodaranya. Otomatis gue diminta nyambut tuh anak baru. Emang ibu kos paling sayang n percaya ama gue. Jadi pagi-pagi bener gue udah cabut biar gak terlalu sore nyampenya, sekalian biar bisa beres-beres kamar juga. Takutnya lama ditinggal udah jadi sarang setan.
“Uhhhh, akhirnya kelar juga”.
Kulirik jam udah menunjukkan angka 3 sore tapi si anak baru beulm juga nongol. Kosan juga masih lumayan sepi. Cuma ada sekitar 5 anak selain gue. Itupun semuanya anak baru kecuali satu anak yang gak begitu deket ama gue. Jadi gue kayak kambing congek gak ada temen ngobrol.
“Enakan ngorok dulu neh, moga-moga tuh anak masih lama datengnya”. Tapi baru juga mau buka pintu kamar udah ada bel aja. Bener-bener gak beruntung gue.
“Assalamu alaikum, benar ini kos Ibu Mirna?”.
“iya. Masuk” jawabku dingin.
“terima kasih mas”.
Kusilahkan dia duduk diruang tamu. Gue temeni dia, tapi gak gue ajak bicara. Tapi justru tuh anak yang banyak ngomong. Tanya inilah itulah, termasuk cerita kalo dia dapat kos ini dari kakak tingkatnya di SMA dulu yang kebetulan kuliah di Bandung tapi gak sekampus. Gue sih Cuma dengerin ja sama sesekali jawab pertanyaannya. Itupun gue jawab sekenanya dan berharap dia gak ngajak ngobrol lagi. Tapi justru dia makin semangat ngobrolnya, hmmmm. Dari situ juga gue tahu namanya, Bintang. Nama yang menurut gua kagak cocok banget dipake buat anak kuliahan, kayak anak emak.  Sebelum gue mati bosen dengerin ceritanya, mending gue ajak dia liat kamar.
“ini kamarnya, kasur yang deket tembok itu kasur lo sama lemarinya yang dipojokan itu” kataku sambil menunjuk ke lemari yang gue maksud.
“silahkan istirahat”. Cukup. Gue pergi ninggalin dia sebelum dia komen macem-macem lagi.
Malemnya gue sengaja pergi makan di warung yang lumayan jauh biar pulangnya agak maleman dan berharap pas pulang si Bintang udah tidur, biar dia gak nanya macem-macem lagi. Bener aja pas gue pulang jam 10an dia udah meringkuk menghadap tembok diranjangnya. Aman. Pikir gue.
 Udah seminggu ini si Bintang jalanin ospek dan selama itu juga gue gak pernah ngobrol sama dia. Pas gue bangun pasti dia udah berangkat, pas gue pulang dia pasti lagi ngerjain tugas ospek di depan sama temen-temen barunya. Baru pagi ini gue terlibat obrolan dengannya lagi. Itupun dia duluan yang nyapa.
“Bang, kuliah gak hari ini? Jam berapa? Bareng siapa?” tanyanya bertubi tubi.
“Jam 7. Sendiri” jawabku sambil ngubek-ubek lemari buat nyari baju.
“Wah kebetulan. Aku juga jam 7, kampusnya kan sama gedungnya juga sama. Boleh nebeng yah bang. Kiriman sepeda mtorku belum dating soalnya, boleh ya bang?” Ucapnya antusias.
Gue diem dan sekarang lagi sibuk make sempak. Sebelum gue make celana, gue liat dia masih aja mandangin gue sambil duduk di ranjangnya. Gue jadi rishi sendiri. Terpaksa gue balik badan gue,
“ngapain masih disini?” tanyaku ketus.
“nungguin abang lah. Tadi ditanya juga belum jawab, boleh gak aku nebeng?”
“iya. Sekarang keluar!”
“gitu dong, abang emang kakak tingkat yang baik. Makasih ya.” Sambil beranjak pergi. Hmmm, anak sok akrab banget sama gue. Dan yang lebih gue gak suka gue dipanggil abang, lu kira gue abang becak apa.
Selama perjalanan ngampus dia nyerocos melulu. Gue gak mau tau apa yang dia omongin, gue juga cuek aja pas ditanya berharap dia sadar dan berhenti nyerocos, tapi justru makin getol aja dia cerita. Pas mau nyampe parkiran dia bru berenti nyerocos. Belum jug ague ngelepas helm, dia udah nyerocos lagi
“Makasih bang, besok-besok boleh nebeng lagi ya. Oh ya kelasnya dimana bang? Lantai 2 atau lantai 3? Siapa tau aja aku bisa mampir ke kelas abang.”
“Gak usah sok akrab! Dan, gue gak suka dipanggil abang, gue bukan tukang becak”. Jawabku dengan nada tinggi.
“Maka dari itu aku manggil abang biar lebih akrab. Gak mungkin aku panggil sayang kan?” belum sempat aku jawab, dia udah ngacir aja ngejar temennya. Brengsek.
Sekarng dia malah makin berusaha mengakrabkan diri sama ge. Padahal segala bentuk makian, bentakan, hingga kata-kata kasar udah gue keluarin, tapi justru itu bikin dia makin kebal. Bahkan sekarang jadi sok manja dan perhatian gitu sama gue. Mulai dari ngerapiin tempat tidur gue, ngerapiin buku-buku gue yang berantakan sampai nyuciin baju gue.
“siapa suruh nyuci baju gue” semprotku suatu ketika. Dia lagi serius dengan bukunya sambil tiduran.
“aku gak nyaman kalo kamar kotor, berantakan, bisa jadi sarang penyakit” jawabnya dengan santainya sambil mebalok balik buku yang dipegangnya.
“ngapain gak pindah aja kalo gak nyaman?”
“ngapain pindah? Lebih gak nyaman lagi kalo gak sekamar sama abang”. Damn! Gue gak bisa ngomong apa-apa lagi. Antara kesel sama ada sedikit perasaan seneng bercampur. Lebih baik gue pergi daripada gue keliatan kayak orang dongo kalo tetep ada di kamar ini.
Kadang gue mikir gue aja yang pindah, tapi dilemma juga. Mau pindah kamar aja udah gak ada kamar kosong. Mau pindah kos gak enak sama ibu kos, soalnya udah dari pertama masuk gue kos disini, lagian juga ibu kos sayang banget sama gue. Belum lagi masalah bayar kos, gue udah bayar buat satu semester kedepan. Kalo gue pindah berarti gue harus rela puasa berbulan-bulan karena kiriman dari kampong gak bakalan nambah, malah omelan yang bakal gue terima dari bokap gue. Jadi terpaksa gue kuat kuatin aja.
Gak Cuma di kos aja dia berlaku kek gitu. Di kampus, di tempat gue biasa renang, dan dimanapun kalo dia ketemu gue. Pokoknya ada ja yang dia lakuin buat akrab sama gue. Pernah juga gue temuin ada botol air minum di tas gue pas gue latian renang, bukan masalah botolnya sih, Cuma ada kertas yang tertempel di botol itu yang bikin gue keder “SELAMAT LATIHAN ABANG, SEMANGAT YAH!!!”. Yang bikin tambah keder lagi, tulisan serupa juga muncul di sempak ganti atau celana renang gue selain buku-buku kuliah gue. Gue sempet mikir kapan Bintang masukin tulisan-tulisan begitu kedalam tas gue. Jujur aja gue udah gak bisa ngapa-ngapain lagi, mau marah percuma, capek di gue doing. Dia tuh pinter ngeles dan kalo udah nyerocos malah bikin tambah kacau. Jadi otomatis gue diemin aja.
Kadang kalo gue lagi ngelamun gue jadi ngerasa seneng juga ada yang perhatian sama gue. Si Bintang udah kayak kuman, semakin disemprot malah semakin kebal dan berevolusi caranya buat bikin ulah. Dan semenjak gue diemin, dia sekarang punya hobi baru. Dia suka nungguin gue ganti baju. Gue yang awalnya rishi lama-lama terbiasa juga. Toh sama-sama cowok, piker gue. Gue sebenernya ngerasa sih kalo dia kayaknya suka sama gue. Tapi gak mungkin gue ngomong ke dia, ntar malah diketawain dan di bilang geer. Sampai detik ini sih, gue masih fine-fine aja, selama dia gak macem-macem ke gue. Paling-paling Cuma ngagumin badan ggue, atau wajah gue. Bilang gue cakeplah, kerenlah, badan gue baguslah atau kalimat sejenisnya. Dan pasti gak pernah gue tanggepin.
Dan hal paling bikin gue terenyuh sama perhatiannya adalah pas gue sakit. Jadi saat itu gue ada observasi gitu buat tugas kuliaha. Gue udah janji sama narasumber pagi, tapi gue telat bangun dan gak sempet sarapan. Siangnya juga gak sempet makan Cuma minum air mineral doang. Sampai malem mau pulang malah keujanan dan gak pengen beli makan lagi. Pengennya cepet sampai rumah. Alhasil gue terkapar pas sampai rumah. Si Bintang cekatan banget ngerawat gue, mulai bantuin gue ganti baju, nyuapin makan, bela-belain ke apotek ujan-ujan, sampai ketiduran di samping ranjang gue. Kadang gue jadi mikir apa gue udah kelewatan yah juteknya sama dia. Semenjak itu itu gue mulai buka diri buat bersikap lebih baik sama ne bocah.
Mulai saat itu juga gue mencoba lebih lunak sama si Bintang. Perubahan sikap gue ini tentu disambut antusias sama ne bocah. Dia jadi makin lebay ngasih perhatian ke gue. Udah kayak pacar. Sms, telpon line, bbm, wa, dan segala jenis teknologi dia gunain buat ngasih perhatian ke gue. Di rumah dia udah kayak istri gue. Kadang gue ketawa sendiri juga liat pesan-pesannya dan kelakuannya. Dia udah gk ada urat malunya kayaknya. Gak tau kenapa justru karena kelebay-an dia itu yang bikin gue sering kangen kalo dia gak sms atau gak ada. Kerasanya sepi. Tapi yang jelas gue masih suka sama cewek Cuma sama ini bocah gue ngerasa beda, gue ngerasa nyaman dibanding sama cewek-cewek yang juga mulai deket dengan gue. Entahlah, gue ikuti aja jalan ini.
Sampai gue lulus, kita masih deket dan dia juga masih lebay ngasih perhatian ke gue. Gak pernah ada komitmen apa-apa diantara kita. Sekarang ini bahkan, tu bocah sedang ada disampingku. Tiduran manja dibahuku sambil cekikikan gak jelas. Bintang, terima kasih karenamu langitku tak gelap lagi.

Terinspirasi dari curahan hati seorang sahabat,terima kasih atas ceritanya kawan.





Dibalik Diam

Karena dengan diammu, kau lebih dapat memaknai arti cinta yang sebenarnya.

Kau tahu bagaimana rasanya jatuh cinta? Selalu terlihat bahagia, senyam senyum gak jelas, dan suka malu malu meong kalau ketemu dengan si dia. Tapi kadang tak semuanya semenyenangkan dan seindah itu. Ada pendapat yang menyatakan kalau jatuh cinta itu pekerjaan paling menyakitkan di dunia. Benar, benar sekali. Apalagi kalau cinta itu cinta yang bertepuk sebelah tangan. Entah Karena tak direspon oleh si pujaan hati atau karena keadaan yang tak memungkinkan untuk mengungkapkannya. Alhasil cinta itu hanya dipendam. Mungkin karena tak berani mengungkapkan atau memang karena keadaan yang tak mengijinkan untuk mencintai doi. Bukan karena berbeda, ini justru karena sama. Sama jenis kelaminnya!!!
Tapi buatku cinta tetap suci. Yah, karena memang Tuhan-lah yang menciptakan cinta itu sendiri. Hanya kita saja yang kadang menyalahgunakan dan menyalahartikan. Jadi tak masalah rasanya kalau cinta itu tetap dipendam, toh gak menyakitkan atau melukai orang lain bukan? Buatku cukup melihatnya bahagia. Cukup. Terdengar agak munafik memang, tapi terserahlah apa kata orang. Bukan mereka juga kok yang merasakannya. Hatiku ini yang merasakan jadi peduli amat dengan orang lain.
Terus, apa sih yang membuatmu bertahan dengan cinta yang bertepuk sebelah tangan? Cuma satu alas an, CINTA. Titik, tak kurang dan tak lebih. Masalah bertepuk sebelah tangan atau tidak, menurutku sih yang kurasakan bukan bertepuk sebelah tangan. Menurutku lebih tepat disebut cinta yang diam, tersembunyi. Secret Love.
Memangnya apa yang istimewa dari dia yang membuatmu rela mencintainya?
Simple sih. terlepas dari cinta yah. Dia luar biasa manis. Bahkan lebih manis dari madu, gula ataupun permen yang katanya paling manis. Coba tanyakan komentar orang lain tentangnya, pasti mereka setuju kalau dia manis. Kalau kau ingin tau, bayangkan merekahnya mawar yang tengah mekar. Semanis dan sesegar itulah wajahnya. Selain wajahnya aku paling menyukai bibirnya, bibirnya seperti ceri, terlihat begitu manis dan menggoda, bahkan hanya dengan melihatnya kau akan merasakan aroma manisnya. apalagi kalau kau melihat senyumnya, kau takkan tahan untuk menjaga agar detak jantungmu tak berdebar lebih kencang dari biasanya. Jadi bisa dibayangkan kan bagaimana kombinasi wajah yang segar dan bibir yang merekah nan manis? Perfecto. Haha
            Sudah bisa kau bayangkan betapa indahnya dia?
Kalau masih belum terasa indahnya, kutambahkan lagi kadar manisnya. Selain segar dan manis wajahnya memancarkan aura manja dan unyu-unyu. Itu yang bikin gemes. Apalagi kalau ia tengah menunjukkan wajah cemberutnya. Sumpah itu bikin meleleh. Pengen rasanya naro kedua telapak tangan ini dikedua pipinya terus kutarik dalam pelukanku. Wajahnya yang seperti itu bikin kita punya naluri buat melindunginya. Rasanya gak ingin kalau dia merasa sedih, apalagi tersakiti. Walaupun wajahnya justru berlipat kali lebih mempesona kalau dia sedang cemberut, merajuk atau manja-manja gimana gitu, heee.
            Selain factor fisik?
Oke, jujur kalau aku belum mengetahuinya terlalu dalam. Tapi dari image pertamanya, dia terlihat orang yang baik. Supel. Karena dia dulu yang mengajakku berkenalan. Dia juga tipe orang yang punya sopan santun yang baik. Sepenglihatanku sih seperti itu. Mudah sekali mengumbar senyumnya yang super memikat itu. Tentu sesuai porsinya, tak selebay makhluk alay atau makhuk tak waras. Rajin, rapi, dan disiplin. Terlihat dari tampilannya yang jauh dari kata acak-acakan. Sederhana memang, tapi justru itu yang membuatnya terlihat good looking. Kau pasti takkan malu menggandengnya ke kondangan, hahah. Dijamin. Justru malah mungkin ia akan terlihat lebih beraura dari si penganti. Jadi kau juga harus hati-hati saat menggandengnya, banyak mata nanar yang siap menyerobotnya dari gandenganmu. Haaa. Berlebihan? Biar. Memang seperti itu kenyataannya.
            Oke, kira-kira itulah alasan kenapa aku rela memendam cinta kepadanya. Kalau kau masih menyangkalnya dan hanya menganggapku mengagumi saja tanpa ada tindakan nyata, kau salah besar. Cinta yang diam itu bukan sepenuhnya diam. Kau bisa menunjukkan pada dunia bahwa kau mencintainya. Tentu tanpa menyebutkan siapa dia. Kau bisa mendoakan ia agar selalu dalam lindunga-Nya. Bukankah itu yang paling ia butuhkan? Kau juga bisa membuat puisi, cerpen, ataupun novel yang menggambarkan cintamu padanya. Lebih positif bukan. Atau kau juga bisa memberikan perhatian atau bantuan kepadanya saat ia memang membutuhkan bantuanmu. But, sewajarnya saja. Tak perlu kau bertingkah lebay dengan mengiriminya pesan-pesan romantic seperti abege labil. Cukup memberinya semangat ketika ia sedang down seperti halnya orang lain, berikan ucapkan selamat atas keberhasilannya. Setidaknya ia tahu kalau kau peduli dengannya. Mungkin ia justru akan menganggapmu sahabat, bukankan itu lebih baik?
            So, cinta bukanlah sesuatu yang perlu diumbar-umbar secara lebay agar orang lain tahu. Cinta adalah tindakan. Bukan dalam hal mengungkapkan perasaan, tetapi lebih dari itu. Cukup hanya hatimu dan Tuhan yang tahu perasaanmu terhadapnya. Sebagai bentuk cintamu lakukan hal yang positif. Bukankah ia juga akan mendapat pahala karena ia yang menjadikanmu termotivasi, terinspirasi, atau apalah nama lainnya untuk berbuat positif. Jangan kau rusak hal indah dalam hidupmu dan hidup orang lain, karena ambisi dan nafsu yang kau labeli kata bernama CINTA.

Terima kasih kau telah membuatku lebih tahu tentang cinta. Belajar tentang cinta.
Dan memaknai cinta lebih baik. Karenamu juga dapat kutuangkan apa yang ada dalam kepala dan hatiku ini menjadi sebuah rangkaian kata ini.
Terima kasih JCW, Aku mencintaimu.

23 Agustus 2015,
saat pertama kali aku melihatmu,
 saat aku mulai mencintaimu
hingga sekarang.


Jumat, 11 September 2015

Godaan


Kau tau apa tantangan terbesar dari orang minoritas? Maksudku kaum pelangi, itu minoritas juga kan? Cacian, makian, penghindaran. Itu mungkin terlalu ekstrim. Buatku sekarang tantangan terbesar adalah menahan godaan. Gimana gak godaan kalau tiap hari disuguhi pemandangan yang bikin ngiler. Pasti kau juga akan mengalaminya kalau ada di posisisku. Tiap hari harus melihat rentetan cowok-cowok segar nan menggairahkan berlalu lalang di depan matamu. Gak cukup cuma wajahnya yang oke tapi juga bodi mereka yang pasti bikin kita nelen ludah. Kau tahu kan betapa kerennya ana-anak yang gila olahraga, badan keker, bodi oke, dan cara berpakaiannya itu laoh yang serampangan. Maksudnya terlal cuek, bukan berantakan kaya begajulan juga sih.
Kau tahu kan maksudku dengan cuek dalam berpakaian? Yups, hobi berpakaian mini, ketat dan seksi. Gimana gak, keluar rumah cuma pake celana pendek  atau celana bola yang kalau gak mini ya ketat karena emang badannya yang gempal. Belum lagi kalau di dalam rumah. Toples. Memamerkan dada dan perutnya yang rata dan melambai lambai pengen dipeluk. Gak cukup sampai disitu, dengan celana pendeknya kadang karet celana dalamnya pasti kelihatan. Atau emang sengaja diperlihatkan? Entahlah. Atau garis celana dalamnya yang tercetak jelas dari balik celana pendeknya. Bahkan yang lebih ekstrim lagi kadang ada juga yang sepertinya membiarkan “juniornya” tak bercelana dalam alias cuma pake celana pendek doang. Ahasil terlihat tonjolan yang menggantung diselakangannya. Benar-benar godaan bukan?
Belum cukup sampai disitu aja. Jika kau juga penganut aliran fethis akut, kau juga harus lebih menjaga diri. Di depan kost mereka pasti akan terpampang berbagai jenis dan merek celana dalam yang pasti membuat sesuatu dicelanamu sedikit bangun. Apalagi kalau kau juga punya imajinasi yang tinggi. Kau akan dapat membayangkan kalau “segitiga” yang terpampang didepan matamu itu sedang dipakai oleh si empunya. Lebih lagi kalau kau tahu siapa si pemilik dan ternyata dia adalah sosok seksi dan memikat. Tentu kau harus tahan untuk membiarkan isi celanamu mengeras dan membuatmu sesak.
Itu yang aku alami selama ini. Benar-benar berat bukan? Untungnya aku cukup kuat untuk menjaganya. Walaupun akhirnya dua buah CD akhirnya sukses kujadikan souvenir. Dan tiga manusia istimewa pernah merasakan sensasi tanganku yang mampir di “tongkat ajaib”-nya. Oke, aku akui itu belum bisa kukatakan kalau aku cukup kuat. Tapi bukankan itu sudah cukup lumayan, mengingat aku sudah lama berkubang disini dan “hanya” mereka saja yang menjadi korbanku?  yah walaupun benih-benihku akhirnya harus tertumpah dengan seringnya karena godaan itu, hheee. Tapi wajar kan? Namanya juga remaja, dan sekarang tentu sedang liar-liarnya mengeksplorasi diri. Imajinasi-imajinasi liar tentu tak dapat dicegah kalau harus muncul di otak kita. Mereka kan tak pernah diundang, tapi tiba-tiba muncul begitu saja. Jadi bukan salahku dong, heeeee :ngeles:
Buat terakhir kali akan aku sebutkan beberapa kumbang yang membuatku ingin menangkapnya. Ada AML, manusia jangkung sang pemilik dua souvenirku. MFA, sosok sedih yang selalu kurindukan “kedutan” paginya. WR, sosok yang pertama kali menggodaku yang diawal aku disini membuatku selalu ON. AD, sosok yang pertama merasakan mulutku bersarang di ”sana”. RB, AP, GB, EA, ZJ, FB, FR, dan masih banyak lagi yang membuatku pasti melirikkan mata ini ke sosoknya. Dan yang saat ini sedang gress dipikiranku, JMSB dan MGB mereka akan membuatku selalu menjadi alasanku untuk meninggalkan kota ini. Hmmm, malah jadi sedih-sedihan gini nih, kamu sihh,, huuuu
Udah deh, sampai sini aja kali ini, kapan-kapan kita sabung lagi yah. Banyak banget soalnya yang pengen aku ceritain ke kamu. Byeeeee

Penghujung malam
10 September 2015

Selasa, 08 September 2015

Cinta dalam diam



cinta tak harus diungkapkan dengan untaian kata

Mendung masih bergelayut di langit Jogja sore itu. Petir juga mulai sahut menyahut memekakkan telinga. Akhirnya hujan mulai jatuh tak terbendung bak membalas dendam setalah tanah tak lama tersiram. Sudah sejak dua jam lalu dia pergi setelah mendengar bahwa pacarnya terlihat bersama dengan orang lain. Wajahnya terlihat begitu merah terbakar emosi saat ia pergi. Aku menjadi khawatir terjadi sesuatu dengannya, apalagi saat emosinya sedang tersulut seperti itu.
“Semoga tak terjadi apa-apa dengannya” batinku menenangkan diri.
Namaku Ardi. Aku merantau ke Jogja dari Palembang setelah diterima sebagai mahasiswa psikologi disalah satu PTN terkemuka disini. Beruntung saat awal menginjakkan kakiku di kota budaya ini aku bertemu dengannya, yang kebetulan kuliah dikampus yang sama denganku. Hingga setahun kuliah aku juga masih tinggal di kost yang sama dengannya, bahkan satu kamar. Dia sudah kuanggap sebagai kakakku sendiri disini. Banyak hal yang ia lakukan untuk membantukku saat aku masih belajar beradaptasi disini. Bahkan ia juga rela untuk jarang pulang kampong saat sedang libur, padahal ia tinggal di Solo. Saat kutanya kenapa, ia hanya menjawab tak tega meninggalkanku sendiri di kost. Betapa beruntungnya aku mengenalnya.
“Bang, malem nanti sibuk gak?”
“Palingan makan bareng si Sania, kenapa memang?”
“Niatnya mau minta tolong temenin ke service laptop, laptopku kayaknya error. Tapi kalo udah ada acara, yaudah biar aku sendiri aja”. Kulanjutkan bacaan bukuku.
“Halo, Sania.”. kupalingkan wajahku dari buku yang sedang kubaca kearahnya. Ah, sedang menelfon pacarnya ternyata.
“Makam malem ntar, ditunda dulu besok aja yah. Gue mau nolongin temen nih.”
“Iya. Yaudah yah. Bye Sania Sayang…” Klik.
“Emang mau nolongin sapa bang, sampai acara dating sama pacar dibatalin?”
“Nolongin adek tercinta gue service laptop. Jam berapa entar?”
“Lhooo lhooo, aku maksudnya?”
“Emang gue punya adek lain?”
“Gak usah kali bang, aku gak enak sama Abang. Aku bias sendiri koq.”
“Gue mau tidur. Kalo udah sore bangunin yah”. Ucapnya sambil ngeloyor pergi. Tak ia hiraukan ucapanku selanjutnya.
Begitulah sosok Aryo, mahasiswa arsitektur semester enam kalo udah punya niat, gak mungkin bias dicegah. Bahkan pernah semester lalu saat dia magang di Semarang, ia selalu balik ke Jogja Cuma buat nemuin aku. Saat kularang, dia Cuma bilang “gue gak pengen adek gue sakit gara-gar kangen gue tinggal kelamaan”. Titik. Tak ada tambahan apapun. Saat kularang saat ia datang lagi minggu berikutnya dia tak akan membahasnya, dia akan dengan cepat ngomongin hal lain atau ngeloyor pergi.
Karena itulah aku sangat mengagumi sosoknya. Mungkin lebih tepatnya mencintainya. Bahkan sejak pertama aku mengenalnya setahun lalu. Tapi tak pernah sedikitpun niat untuk mengungkapkan perasaan ini kepadanya. Kadang aku merasa GR sendiri dengan perlakuannya. “aa dia juga mencintaiku yah?”. Namun pikiran semacam itu selalu kubunag jauh-jauh. Selain karena dia sudah punya pacar cewek, yang berarti dia normal, aku tak ingin merusak hubungan persahabatan ini.
Aku memang gak normal. Aku gay. Jadi bias dibayangkan bagaimana beratnya menahan perasaan sekaligus gairah, jika tiap hari selalu disuguhi keindahan penampilan dari orang yang kita sukai. Melihatnya dengan santainya ganti baju, melapas baju, atau telanjang didepan mata. Satu hal yang masih aku syukuri adalah karena ranjang yang dipakai di kamar kosku adalah ranjang susun, sehingga aku tak harus menahan gairah tiap malam karena harus tidur seranjang dan pasti bersentuhan dengan tubuhnya. Apalagi melihat kebiasaannya yang kalau tidur selalu telanjang dada atau hanya menggunakan celana pendek, -yang memang benar-benar pendek- saja.
Kadang memang penasaran ingin memegang bagian tubuh kerennya, atau melihat isi celana dalamnya yang didominasi warna putih dan hitam. Apalagi saat ia baru selesai futsal, sat ia masih bersimbah keringat. Huh, bener-bener cobaan. Kadang aku hanya bisa melepaskan gairahku dengan celana dalam miliknya saat ia tak ada. Benar-benar gila bukan?
Selain karena penampilan fisiknya yang oke, yang lebih membuatku jatuh hati tentu karena sikap-sikapnya terhadapku itu. Berada disampingnya dan bisa dekat dengannya sudah sangat cukup untukku.
Sore itu, merasa sangat khawatir dengannya.  Setelah mendapat telpon dari seseorang, wajahnya berubah drastic. Ada rasa marah dan emosi yang luar biasa diwajahnya. Aku tak tahu apa yang terjadi. Saat kutanya, tak satupun kata keluar dari mulutnya. Setelah meangambil kunci sepeda motornya ia langsung pergi seperti kesetanan, bahkan handphone-nya pun tak ia bawa. Ragu-ragu kuambil hp-nya. Kuketikkan beberapa kombinasi angka untuk membuka kunci hapenya. Memang aku pernah diberitahu olehnya, saat aku ingin meminjam hape-nya beberapa waktu lalu. Setelah masuk, layar Samsung S3 itu menampilkan gambar yang membuatku kaget. Digambar itu Sania, pacar Aryo, sedang berciuman mesra dengan seorang lelaki yang tentu saja bukan Aryo. Dari sini aku tahu kalau aroma perselingkuhan yang membuat Aryo begitu kalap dan marah. Dan karena itu juga aku justru merasa lebih khawatir dengannya. Aku tahu ia sosok yang gagah, namun pasti hatinya sangat hancur. Karena setahuku ia begitu mencintai Sania. Ada perasaan marah juga terhadap Sania, bagaimana mungkin ia mengkhianatai Aryo yang sudah begitu saying kepadanya. Saat itu tak ada yang bisa aku lakukan selain berharap tak terjadi apa-apa dengan Aryo.
Tengah malam, terdengar suara sepeda motor memasuki halaman kos. Suara hujan yang masih juga dderas sedikit mengaburkan suara sepeda motornya. Segera kuberlari keluar. Dengan badan yang limbung dan basah kuyup ia berjalan masuk kerumah. Setelah mentup pagar dan mengunci pintu kukerjar ia yang sepertinya menuju kamar mandi. Disana ia tergeletak tak berdaya. Kudekati dia, dari mulutnya tercium bau alcohol. Ia yang aku khawatirkan, setahuku ia bahkan tak pernah menyentuk minuman keras. Pasti kejadian perselingkuhan ini menjadi pukulan berat untuknya.
Kubuka jaket yang masih ia kenakan. Kuhanduki kepala dan tubuhnya kemudian kubalutkan handuk ke tubuhnya dan memapahnya kekamar. Kubaringkan ia diranjang bawah, ranjangku. Kubuka satu persatu pakaian yang masih ia kenakan. Kaosnya, celana jeansnya dan sekarang menyisakan celana dalam putih yang masih melekat ditubuhnya. Sejenak aku terpaku. Ini pertama kalinya aku memegang badannya dan melihat ia hanya bercelana dalam dalam jarak sedekat ini. Aku ragu apakah harus melepas celana dalam itu atau tidak. Akhirnya kuberanikan memegang karet celana dalamnya dan pelan-pelan kuturkan melalui kaki jenjangnya. Melihanynta telanjang bulat membuatku berdesir. Apalagi melihat sesuatu di selangkangannya yang sebelumnya hanya imajinasi saja. Tanpa kusadari tanganku sudah memegang penisnya. Kuelus lembut. Kemudian aku tersentak dan menarik tanganku dari area pribadi Aryo itu. Kukeringkan badannya dan segera kuselimuti ia dengan selimut yang cukup tebal. Aku tak berniat untuk memakaikan baju terlebih dahulu, aku khawatir aku tak bisa mengendalikan diri.
Setelah kupastikan demamnya turun, kubereskan handuk kecil dan air yang tadi kugunakan untuk mengompresnya. Kulirik jam sudah meunjuk pada angka tiga. Kembali kekamar aku duduk disamping tubuh lemahnya. Nafasnya sudah mulai teratur dan wajahnya sudah tak semerah tadi. Aku lega melihatnya. Setidaknya ia masih baik-baik saja. Sempat terpikir kalau dia akan melakukan hal yang berbahaya atau mengalami kecelakaan karena keadaannya yang tidak baik. Namun, selalu kutepis pikiran buruk itu. Kupandangi wajahnya, wajah yang selalu ceria bila sedang bersama denganku. Tak pernah ia terlihat marah kepadaku. Kubelai wajahnya, kukecup pipinya. Wajah tampan itu terlihat makin tampan.
Paginya aku terbangun karena merasakan hangat sinar mentari menerobos ventilasi kamar. Aryo sudah bangun rupanya. Bahkan ada selimut yang menyelimuti tubuhku. Rupanya aku tertidur disaamping tempat tidur. Aku tersenyum. Saat keluar kamar, kulihat ia sudah terlihat segar sedang menonton televisi sendirian. Kudekati dia dan duduk disebelahnya. Tak ada sepatah katapun yang keluar dari mulutku. Padahal aku ingin bertanya apa sebenarnya yang terjadi dengannya semalam. Lidahku terasa kelu.
“Makasih ya dek”. Ucapnya sambil memandang kearahku.
Aku hanya tersenyum dan menganggukan kepala. Syukurlah, sepertinya sekarang ia sudah baik-baik saja. Ia kembali focus ke layar televisi. Namun tiba-tiba ia menggelitiki pinggangku dengan semangatnya hingga membuatku terguncang-guncang.
“Bang udah bang, geliii tauuuuu”. Ia melepaskan tangannya dari pinggangku. Ia masih tertawa dengan lepasnya. Aku tersenyum melihatnya, sepertinya sekarang ia sudah lebih baik.
“Hmmmm,, jadi sekarang udah jadi jomblo dong”. Ia menghentikan tawanya. Sejurus kemudian ia terdiam. Aduh sepertinya aku salah ngomong neh.
“Maaf bang, aku gak bermaksud……..”
“Kata siapa? Katanya terdengar riang.
“Jadi Abang masih ….
“Bukan”. potongnya.
“Terus?”
“Kan masih ada kamu dek,” katanya sambil mengacak rambutku. Kemudian berlalu menuju kamar. Aku hanya bengong mendengarnya. Aku masih belum bisa mencerna perkataannya dalam otakku. Kemudian aku tersenyum. Ah, buat apa mikirin maksudnya, setidaknya sekarang ia sudah kembali menjadi Aryo yang sebenarnya. Dan sekarang aku masih bisa dekat dengannya, biarkan saja perasaan ini diam dihatiku, aku tak ingin membebani diriku dan dia dengan mengungkapkan perasaanku. Dengan begini semuanya akan baik-baik saja.
“Abaaaaaaang”, teriakku mengejarnya ke kamar.

Akhirnya selesai,,,
Cerita ini kutulis, karena beberapa hari ini dikepalaku selalu terbayang pada seseorang yang karena senyumannya membuatku tak bisa tidur nyenyak,, hahahah [lebay mode ON]. Terima kasih sudah membaca, dan semoga bisa konsisten buat menuliskan perasaanku lewat cerpen-cerpen selanjutnya,,,
Oh ya, aku juga sangat mengharap kiritik dan saran, maklum penulis pemula, jadi masih amatiran,, hahahahaaa….




Minggu, 30 Agustus 2015

Pesona Sepakbola

Jaman sekarang sepak bola bukan cuma urusan olahraga tapi juga showbiz. Hiburan dan bisnis udah jadi hal yang lumrah dalam dunia sepak bola. Mulai dari klub, timnas, federasi sepak bola, pemain bahkan supporter udah jadi nyawa lain dalam sepak bola. Karena ini juga dunia sepak bola sekarang sudah penuh dengan intrik dan tipu muslihat, mulai dari pengaturan skor, intervensi sana sini hingga kasus-kasus korupsi elite sepak bola. Tak cuma internasional, hal ini juga sudah menjangkit ke sepak bola antar kampong. Tragis!!!
But, kita disini gak akan ngomongin masalah skandal-skandal sepak bola apalagi masalah sepak bola nasional yang lagi banyak masalah. Kita mau bahas hal yang ringan-ringan aja. Hal-hal yang menghibur dari dunia sepak bola. Apalagi kalau bukan urusan pemain bola yang kalau kata Gilang Dirga kece badai. Gak cuma urusan gocek bola yang oke, gol menawan, terkenal seantero jagad, tapi yang lebih penting adalah penampilan fisik yang bakal bikin cewek n makhluk-makhluk kayak kita ngiler bin klepek-klepek, atau bahan jadi bahan fantasi?? Hmmmm
Nih dia beberapa diantaranya
1.      Christiano Ronaldo 

 Yang satu ini udah bukan rahasia umum lagi. Kualitas main bolanya udah gak perlu diragukan lagi. Urusan terkenal dan kaya raya juga udah jaminan. Selain itu, pemain yang akrab disapa CR7 ini juga banyak jadi bintang iklan. Dari shampoo hingga celana dalam. Tentu semua juga setuju bukan kalau pemain yang sakarang membela Real Madrid ini termasuk salah satu pemain sepak bola terseksi di dunia? Badan oke plus wajah kece ditambah sosoknya yang terkenal udah pasti banyak yang kesengsem sama doi. Saking terkenalnya bak selebritis, pemain timnas Portugal ini juga dianggap punya jiwa social tinggi. Masih inget Martunis? Anak korban tsunami Aceh yang jadi anak angkat doi dan sekarang bahkan jadi pemain sepak bola di salah satu klub terkenal di Portugal. Bahkan doi juga bak pahlawan di kampungnya, di Madeira, Portugal sana doi bahkan dibuatin patung yang konon kontroversial karena terlalu mengekspos bagian kontolnya. [jadi penasaran neh sama ukuran sebenarnya, sekeren patungnya gak ya??] menurutmu gimana?







2.      Karim Benzema

Pemain timnas Perancis yang punya darah Aljazair ini jadi yang selanjutnya. Posturnya yang keren dan tinggi tentu jadi idola. Urusan main bola dan cetak gol gak usah diragukan lagi. Bagi yang suka cowok botak dan berambut tipis ala militer ini tentu jadi pilihan. 


3.      Neymar Jr.
Anak muda Brazil ini juga jadi salah satu deretan pemain bola terseksi di dunia. Punya wajah imut khas Amerika Latin doi banyak digilai kaum hawa [kaun gay juga keless]. Pemain Barcelona ini gak kalah sama CR7, gak cuma masalah sepak bola, tapi juga urusan diluar lapangan. Iklan shampoo dan celana dalam jadi garapannya juga. Bahkan seolah menjadi saingan CR7, heeeee. 







4.      James Rodriguez

Pemain yang bersinar di Timnas Columbia ini ada diurutan selanjutnya. Parasnya yang terlihat seperti anak baik-baik ini begitu menggemaskan. Hebat tentu saja. Itu terbukti karena doi Columbia sekarang mulai diperhitungkan di jagat sepak bola dunia, khususnya di  Amerika Latin. Ketampanan & keseksiannya juga jadi nilai plus buat pemain El Real ini.








5.      Iker Casillas
Di deretan pemain senior, Casillas tentu salah satunya. Penjaga gawang timnas Spanyol ini punya karisma yang luar biasa. Bisa bikin klepek-klepek siapa aja. Mantan pemain Real Madrid ini selain punya kualitas yang luar biasa sebagai penjaga gawang ia disebut-sebut juga pesepak bola yang setia sama pasangan.. wuiih, tipe idaman kan? So, tak salah kan kalau doi dinobatkan sebagai pesepak bola idaman nan seksi??



6.      David Beckham
Pemain senior lainnya yang tentunya gak bias dilewatkan adalah David Beckham. Mantan pemain timnas Inggris ini selalu masuk dalam daftar pesepak bola terseksi di dunia. Diusianya yang kini menginjak kepala empat, doi masih kelihatan kece. Wajah tampan dan bodi yang oke jadi nilai plus selain kelihaiannya dalam urusan bola. Saking oke-nya tuh bodi, doi sering jadi model seksi diberbagai iklan brand terkenal. Denger-denger karena banyaknya iklan celana dalam yang ia bintangi, doi sekarang juga punya brand celana dalam sendiri dimana ia yang juga jadi modelnya. Sambil menyelam minum aer yah oom Beckham!! Promosi sempak sekaligus pamerin bodi seksi.




Sebenernya masih banyak pesepak bola keren di jagad ini. Belum lagi cowok-cowok lucu nan imut dari dataran asia. Tapi tentu gak bakal selesai kalau dibahas satu persatu dimari. Semua orang pasti punya keunikan n kelebihannya masing-masing. So, tentukan pilihanmu sekarang!!!!!

Minggu, 02 Agustus 2015

Cowok berwajah embun







Anak ini seperti embun. Membawa kesegaran setelah bumi terkungkung dalam gelapnya malam. Seperti juga sosoknya yang datang setelah banyak nuansa gelap bersemayam dalam awan. Ketika kesendirian, kerinduan, dan kehampaan serasa semakin dalam menusuk hari demi hari, untaian senyumnya seakan menghapus itu semua. Segar. Pancaran matanya memberikan keteduhan seolah berkata “semauanya akan baik-baik saja”.
Semenjak bertemu dengannya, seakan semangat dalam diri ini muncul lagi. Haze. Namanya seolah memberikan kesan sejuk dan menentramkan. Seperti embun. Aku mengenalnya beberapa hari ini. Kita pertama kali bertemu saat ia menanyakan sebuah alamat padaku. Ternyata ia seorang mahasiswa baru dikampus tempatku menimba ilmu, dan sekarang ia kost di sebelah kostanku. Dari awal bertemu dengannya aku sudah menyukai wajahnya. Bagiku wajahnya seperti tetesan embun, selalu ceria dan tentu saja, manis.  Sepertinya dengan melihatnya saja sudah menghapus segala lelah dan masalah.
“Woooy, ngelamun aja lu!!” teriakan si kunyuk Fendy sukses membuat jantungku berhenti sepersekian detik. Huh, ne anak demen banget menghancurkan imajinasi indah gue.
“kenapa emang? Gak boleh?”
“bukannya kagak boleh, gue takut aja penunggu pohon mangga depan kost masuk ke otak lu yang hobinya ngelamun itu, hahhaaa”. Ne anak sebenernya lumayan cakep, Cuma ya itu hobinya biki dongkol orang. Saking usilnya temen kost lain pernah berantem sama dia gara-gara tu anak bolak balik mindahin channel TV yang lagi di tonton anak-anak kost.
“seterah lu dah”, sambil gue ngeloyor dari pandangan matanya daripada otak gue yang lagi seger-segernya mikirin Haze jadi butek lagi gara-gara si kunyuk.
Oke, sebelumnya perkenalkan dulu gue Bayu. Kata orang jawa “bayu” itu artinya angin. Mungkin karena itu juga yang bikin gue suka sama angin. Salah satu hobi gue adalah menikmati semilir angin di balkon kostan gue yang kata si kunyuk katanya ngelamun. Gue mahasiswa psikologi semester 3. Tapi kata orang gue gak cocok jadi anak psikologi gara-gara gue pendiem. Jujur aja, gue juga ngomong ber-“gue-elo” juga belum lama ini. Itu juga gara-gara diajarin anak kost, terutama ya si kunyuk Fendy. Gue emang paling deket sama si Fendy dibanding sama anak kost lain. Sekedar info aja, kost gue ada 7 penghuni dengan 5 kamar. Setip kamar berisi 2 orang kecuali kamar gue. Pemilik kost ga tinggal serumah, jadi kost gue ini bias dibilang kayak kontrakan gitu.
Bisa dibilang gue sebenernya agak kuper, hobinya menyendiri, kalo bahasa kerennya si introvert. Lebih seneng menyendiri, Cuma udah setahun ini gue lumayan aktif ikut organisasi lingkungan di kampus. Itupun diajakin temen. Masalah asmara, ah jangan ditanya. Gue belum pernah pacaran sama sekali sampai sekarang umur gue hampir kepala dua. Masalah orientasi seksual, gue gak pernah mikirin, perasaan gue yang cenderung suka sama cowok gue anggap kekaguman semata. Sampai si cowok embun itu datang.
Pagi itu gue udah siap manasin motor gue buat ngampus. Sebenernya kuliah belum aktif, soalnya lagi ada ospek gitu. Daripada di kost mulu, mending gue ngampus buat nyari wifi gratis, hee maklum pengiritan. Dari gerbang kost sebelah gue lihat ada yang buru-buru gitu, pas gue liat ternyata si wajah embun. Pas gue tanya kepa buru-buru, dia bilang udah takut telat ospek, katanya dia lembur bikin tugas ospek jadi bangun kesiangan.
“ikut aku ja”, tawarku. Entah ada angina apa gue jadi perhatian sama orang, padahal sebelumnya buat nyapa orang ja rasanya sungkan.
“yaudah, makasih ya”
“Ya, sama-sama”
Diperjalanan gue Cuma diem, gak tau kenapa gue grogi banget deket-deket sama dia. Untungnya perjalanan gak lama. Nyampe di kampus dia Cuma bilang makasih terus langsung lari ke kerumunan maba yang siap-siap mau ospek. Sejak itu gue jadi agak gimana gitu sama si Haze.
Malemnya pas gue lagi ngadem dijendela kamar gue, gak sengaja gue liat penghuni salah satu kamar kost tetangga lagi ganti baju. Sekedar info aja, kalo kostan sebelah tuh jendela kamarnya pake kaca yang ditutupi gorden, Cuma saat itu gordennya gak ketutup. Gue liat penghuni sebelah Cuma pake handuk doing, kayaknya abis mandi. Jujur aja gue rasanya langsung panas dingin. Pas handuknya dibuka, dia Cuma pake CD doang, warna putih dan tonjolan diselakangannya bikin junior gue langsung bangun. Langsung aja gue tutup tuh jendela. Rasanya koq gue malu banget. Selama ini gue emang belum pernah liat yang begituan bahkan temen kost sendiri.
Selama tiga malem gue selalu liat ‘penampakan’ itu dari kamar sebelah. Sampai di malem keempat, gua kaget kalo ternyata sosok itu ternyata si HAZE. Semenjak itu gue jadi kepikiran terus sama tubuh & jendolan si HAZE. Bahkan malam itu gue jadi mimpi basah gara-gara mimpiin si Haze. Tiap ketemu gue jadi malu sendiri dan bayangin yang gak-gak. Gue jadi sering ngelirik sekangan doi yang emang hobi pake celana ketat.
Sampai pada malam itu. Kira-kira udah jam 01.00 malem. Gue dapet sms dai Haze kalo lagi di depan kost mau numpang nginep soalnya kostnya udah dikunci. Kost Haze emang punya aturan kalo udah jam 11 malem, pintu depan dikunci sama ibu kost. Langsung aja gue turun buat buka gerbang kost gue. Pas gue tanya darimana, ternyata dia abis ngerjain tugas di warnet sampai lupa waktu. Yaudah gue ajak aja dia ke kamar gue.
“Makasih Mas Bayu udah ngijinin buat nginep disini. Saya hubungin anak-anak kost gak ada yang ngerespon, jadi terpaksa gangguin Mas Bayu malem-malem gini”.
“Gak papa koq, kebetulan aja belum tidur. Tapi ngomong-ngomong koq ngerjakan tugas di warnet segala, kamu gak ada laptop?”.
“Masih di rumah Mas. Sengaja ga bawa, soalnya saya kira gak dibutuhin jadi gak bawa dulu, eh ternyata malah banyak tugas ospek butuh laptop”.
“Bukannya ospek udah kelar ya?”
“Yang Universitas emang udah Mas, sekarang Ospek jurusan”.
“Owh gitu. Kalo butuh lagi bisa pinjem punyaku koq”. “Iya Mas, makasih banget”.
“Yaudah, kalo mau ke kamar mandi, kamar mandinya di ujung lorong pas kita msuk tadi. Oh ya, mau aku pinjemin celan pendek buat tidur?”
“Ya boleh Mas, makasih. Saya ke kamar mandi dulu kalo gitu Mas”.
“OK…”
Gue ambil celana bola wana putih dari lemari gue, terus gue taruh di sandaran kursi, setelah itu gue naik ke tempat tidur. Sekitar lima menit Haze masuk kamar dan nutup pintu kamar. Wajah dan rambutnya sedikit basah. Dan itu sukses bikin gue nelen ludah. Wajahnya kelihatan manis banget, apalagi bibirnya yang berwarna merah muda.
“Itu handuknya di gantungan baju sama celana pendeknya disandaran kursi. Kamu pake aja”, ujarku agak parau. Sebisa mungkin gue buat agar suara gue terdengar biasa-biasa ja.
“OK Mas, makasih banget, saya pake ya.”
Dia langsung ngelap wajahnya pake handuk. Setelah itu dengan santainya dia pelorotin celana jeans ketat yang ia pake. Jelas itu bikin gue nelen ludah lagi. Dia sekarang Cuma pake CD wana hitam ketat. Rambut kemaluannya sedikit mengintip dari karet celana dalamnya. Cukup lama gue pandangi keindahan itu, apalagi dia emang cukup lama melepas celana panjangnya. Mungkin saking ketatnya. Setelah itu dia sampirkan celana jeansnya di sandaran kursi dan pake celana pendek yang gue siapin tadi. Belum cukup sampai disitu, dia kemudian melepas kemejanya dan sekarang dia hanya pake celana pendek dan kaos lengan buntung yang cukup ketat. Sekarang dia jadi kelihatan begitu sempurna dimata gue.
Otomatis malem ini gue bakalan susah tidur karena disebelah gue ada si cowok berwajah embun yang bikin gue horny berat. Secara gue tidur serangnjang dengannya. Gue sengaja tidur miring dan membelakanginya berharap bias segera tertidur. Tapi gue justru kepikiran sama orang disebelah gue mulu. Setengah jam, gue masih belum bias merem. Sementara si Haze kelihatannya sudah lelap. Terdengar suara pelang dengkurannya. Gue coba balikkan badan dan Olalaaaaa…. Dia terlihat luar biasa sekali. Wajah manisnya terlihat lelah, dan celana pendeknya yang sedikit tersingkap membuat pahanya terekspos. Apalagi tonjolan dicelananya terlihat begitu menggoda karena posisi tidurnya yang terlentang.
Oke. Suasana ini bikin gue horny abis. Gue bingung mau ngapain. Tapi gue juga penasaran sama sesuatu dibalik celananya itu. Pelan-pelan gue arahkan tangan gue ke tonjolan dicelananya. Sesuatu didalam celana itu masih tidur. Pelan gue usap dan gue remas kontolnya. Gue jadi makin penasaran dengan isinya. Pelan-pelan gue tarik ke bawah celana putih yang dikenakan Haze. Terlihat CD hitamnya, gue tarik juga CDnya hingga gue lihat kontol orang lain untuk pertama kalinya. Kontolnya menghadap keatas dan masih terkulai lemas. Sesaat kulihat wajahnya, takut ia terbangun. Sepertinya ia masih terlelap. Terlihat dengan hembusan mafas dan naik turun dadanya yang masih teratur.
Kuberanikan diri menyentuh kontolnya. Kuelus-elus benda rahasia cowok berwajah embun ini. Ukurannya cukup panjang dan besar walaupun saat masih tertidur. Entah apa yang ada di dalam orak gue, kontol itu udah gue cium dengan sangat lembut. Gue semakin gila dan gue coba masukkan kemulut gue. Perasaan gue udah campur aduk gak karuan. Disatu sisi gue masih penasaran dan disisi lain gue ngerasa ini gak bener. Akhirnya setan yang menang. Gue semakin intens mengoral kontol si Haze. Hingga kontol itu mulai membesar dan ngaceng. Gue lepaskan kuluman mulut gue. Gue lihat lagi wajahnya. Ia masih terlelap. Akhirnya gue Cuma ngelus-elus kontolnya hingga ngaceng. Bentuk kontolnya jadi semakin indah saat ngaceng. Setelah itu gue tutup kembali celana dalam dan celana pendeknya. Sekarang tonjoln itu semakin menggembung. Sementara itu kontol gue udah basah kuyup akibat nge-crot karena bergesekan dengan kasur. Kembali kulihat wajah manisnya, kubelai rambut dan pipinya. Kukecup keningnya sambil kubisikan “Maaf dan terima kasih Haze, lelaki berwajah embun”. Paginya Haze tampak biasa-biasa saja. Justru gue yang malu kalau melihat wajah dan sorot matanya. Gue lega dia gak tahu dengan perbuatanku terhadapnya.
Sejak kejadian itu, gue justru jadi dekat dengan Haze, walaupun kejadian itu tak terulang lagi. Dia juga jadi ikut organisasi lingkungan bareng gue. Kita jadi sering jalan bareng. Bahkan setelah satu semester kuliah dia berencana untuk pindah kost ke kost gue. Lebih tepatnya sekamar dengan gue. Gue gak tahu ini keberuntungan atau mala petaka buat gue. Gue belum tau apa sebenernya gue cinta dengan dia. Entahlah. Gue ikuti aja alur kehidupan ini, yang jelas sekarang bersamanya due ngerasa NYAMAN. Thanks Haze, Cowok Berwajah Embun.


*) cerpen pertamaku, mohon komentarnya.